Prancis Terbuka: Iga Swiatek mempertahankan rekor tak terkalahkan melawan Coco Gauff dalam pertandingan ulang Roland Garros | Berita Tenis

Petenis nomor satu dunia Iga Swiatek mempertahankan rekor tak terkalahkannya melawan Coco Gauff untuk mencapai semifinal Prancis Terbuka pada Rabu.

Pasangan itu bertemu di final 12 bulan lalu, dengan Gauff hanya memenangkan empat pertandingan, dan petenis Amerika itu tidak memenangkan satu set pun dalam enam pertandingan sebelumnya.

Statistik tetap, meskipun Gauff setidaknya mendorong unggulan teratas dalam kekalahan 6-4 6-2, dan akan merasa dia mungkin bisa melakukannya lebih baik.

Swiatek hanya kalah 15 pertandingan dalam lima pertandingan, dan dia berkata: “Saya tidak menghabiskan banyak waktu di lapangan, jadi saya senang hari ini adalah pertandingan yang lebih ketat.”

Coco Gauff dari AS, kiri, pergi setelah kalah dalam pertandingan perempat final turnamen tenis Prancis Terbuka melawan Iga Swiatek dari Polandia, kanan, di stadion Roland Garros di Paris, Rabu, 7 Juni 2023. (AP Photo/ Jean-Fran├žois Badias)
Gambar:
Swiatek (kanan) hanya kalah 15 pertandingan dalam lima pertandingan saat dia membukukan tempatnya di empat besar dengan kemenangan atas Gauff

Gauff keluar dengan taktik yang berbeda dari final tahun lalu, menguji Swiatek dengan bola-bola tinggi dan lambat ke backhandnya dan berusaha untuk tidak membiarkan unggulan teratas masuk ke ritme.

Itu bekerja dengan baik sampai titik tertentu, dengan Gauff dengan cepat mengambil break awal, tetapi Swiatek meningkatkan levelnya untuk merebut set tersebut dengan permainan pengembalian yang brilian.

Peluang besar Gauff datang pada game ketiga set kedua ketika dia menciptakan tiga break point – yang ketiga setelah melakukan pukulan backhand kosong di Swiatek di depan net, membuat petenis Polandia itu jatuh ke lapangan tanah liat saat dia mencoba menghindarinya.

Petenis Amerika berusia 19 tahun itu dengan cepat meminta maaf, tetapi Swiatek-lah yang tertawa terakhir saat petenis Amerika itu melepaskan tembakan panjang pada setiap peluangnya.

Dan itu akan terbukti menjadi pembukaan terakhir, dengan juara dua kali itu memenangkan empat pertandingan berturut-turut untuk membukukan tempatnya di empat besar sekali lagi.

Glutton untuk semifinal Roland Garros

Hanya Chris Evert (5/5) dan Monica Seles (4/5) yang membuat lebih banyak semifinal di Roland Garros dalam lima penampilan undian utama pertamanya di acara tersebut daripada Swiatek (tiga) di Era Terbuka.

Kemenangan bersejarah bagi Haddad Maia dari Brasil

Beatriz Haddad Maia dari Brasil merayakan pencapaian match point melawan Ons Jabeur dari Tunisia selama pertandingan perempat final turnamen tenis Prancis Terbuka di stadion Roland Garros di Paris, Rabu, 7 Juni 2023. (AP Photo/Thibault) Camus)
Gambar:
Beatriz Haddad Maia dari Brasil bangkit dari ketinggalan satu set untuk menjadi wanita Brasil pertama yang mencapai semifinal Prancis Terbuka di Era Terbuka

Beatriz Haddad Maia sebelumnya bangkit dari ketinggalan satu set untuk mengalahkan Ons Jabeur dan menjadi wanita Brasil pertama yang mencapai semifinal di Roland Garros di era terbuka.

Setelah berjuang selama hampir empat jam untuk mengalahkan Sara Sorribes Tormo di babak keempat, unggulan ke-14 itu kembali menemukan dirinya harus bekerja keras setelah kalah pada set pembuka dari unggulan ketujuh Jabeur.

Detik yang sangat ketat berlanjut ke tie-break, yang diambil Haddad Maia, dan pemain Brasil itu lolos dengan penentu untuk menang 3-6 7-6 (7-5) 6-1.

Haddad Maia, 27, tampak sangat terpana pada momen kemenangannya, karena sebelumnya tidak pernah melewati babak keempat di Grand Slam.

Namun, hasil-hasilnya di luar turnamen besar sangat mengesankan, dan dia berharap untuk mengikuti jejak juara grand slam Brasil Gustavo Kuerten dan Maria Bueno.

Mengikuti jejak Kuerten…

Beatriz Haddad Maia adalah petenis putri Brasil kedua di Era Terbuka yang mencapai semifinal Grand Slam, setelah Maria Bueno di AS Terbuka 1968. Haddad Maia adalah pria atau wanita Brasil pertama yang mencapai semifinal Grand Slam sejak Gustavo Kuerten di Roland Garros pada 2001.

“Ini tenis, kami bekerja sepanjang tahun untuk berada di momen-momen ini,” kata Haddad Maia. “Saya harus bersabar, saya harus terus melakukan tembakan, karena seperti yang Anda katakan dia pemain yang cukup bagus, dia salah satu pemain terbaik di dunia, jadi saya cukup senang dan bangga dengan saya dan tim saya hari ini. “

Meski kalah, Jabeur mengarahkan pandangannya pada tujuan berikutnya – memenangkan Wimbledon.

Saya berharap untuk pergi dan mendapatkan gelar benar-benar di Wimbledon, kata Jabeur, yang akan memulai musim rumputnya dengan turnamen di Berlin dan Eastbourne. “Aku memimpikannya. Itu adalah sesuatu yang selalu kuinginkan.”

“Tahun lalu sangat disayangkan karena saya sangat dekat,” katanya. “Ketika saya memikirkan sesuatu, saya tahu saya bisa melakukannya, jadi pasti ada di sini. Musim rumput sudah dimulai di kepala saya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *