Site icon easternplays.com

Andreas Pereira: Berkembang bersama Fulham di bawah Marco Silva setelah akhirnya menemukan rumah | Berita Sepak Bola

“Andreas memiliki semua atribut untuk menjadi bagian integral dari tim utama.”

Kutipan itu datang dari manajer Manchester United saat itu Luis Van Gaal hampir delapan tahun lalu, berdiri di samping dinamo remaja Brasil dengan dunia di kakinya.

Andreas Pereira sudah berada di Old Trafford selama empat tahun. United telah mengalahkan persaingan dari banyak tim elit Eropa lainnya untuk mengontraknya dari PSV saat berusia 15 tahun. Tampaknya keyakinan mereka telah terbukti dengan kebangkitan meteorik yang diakhiri dengan terobosan tim utama pada 2014/15, dan penghargaan Pemain Terbaik Tahun Ini U21 klub. Sekarang, mereka terlalu tertarik untuk mengontraknya untuk kontrak jangka panjang yang baru.

Tapi maju cepat tujuh musim dan hanya 44 penampilan Liga Premier, dan ini telah menjadi hubungan yang tidak akan pernah selesai.

Empat masa peminjaman dengan berbagai keberhasilan – semuanya di liga kompetitif – serta pengembangan sebagian kecil di Liga Premier tidak pernah cukup untuk meyakinkan United bahwa mereka memiliki pemain yang layak untuk peran integral yang diharapkan Van Gaal.

Bahkan ketika pengintai mereka sendiri, dalam misi pencarian fakta di Amerika Selatan, terpesona oleh penampilannya untuk tim pinjaman terakhirnya Flamengo pada tahun 2022, itu tidak cukup. Waktu untuk melanjutkan.

“Saya tahu saya harus pindah secara permanen musim panas lalu, untuk memulai dari awal dan membangun sesuatu,” katanya Matahari.

“Saya banyak bermain di luar posisi di sayap kiri atau kanan sehingga saya tidak mendapatkan lima atau enam pertandingan dalam posisi terbaik saya dan kepercayaan diri untuk mengambil posisi itu.”

Kepindahan permanen itu bisa datang dengan Flamengo tetapi setelah tampil mengesankan di papan atas Brasil, mereka menarik steker pada kesepakatan – banyak kekecewaan publik dari manajer mereka.

Para petinggi telah dibakar oleh slipnya yang mengarah ke gol kemenangan di final Copa Libertadores melawan rival domestik Palmeiras. Itu membuat Pereira kembali ke titik awal – tetapi kemudian masuk Marco Silva.

Jumat 24 Februari jam 19.00


Kick off jam 8 malam


Perpindahan £ 11 juta ke Fulham disegel pada bulan Juli segera setelah percakapan pertamanya dengan manajer dalam bahasa Portugis asli mereka. “Marco sangat penting untuk kepindahan ini,” kata Pereira saat itu. “Saya banyak berbicara dengannya, dan dia adalah faktor kunci dalam keberadaan saya di sini.”

Dia menambahkan ke Matahari: “Ketika Marco menelepon saya, dia mengatakan itu adalah ‘kesempatan besar bagi Anda untuk menunjukkan kepada orang-orang siapa Anda sebenarnya’.”

Pereira harus mengisi sepatu besar di Craven Cottage, di mana ia menggantikan Fabio Carvalho yang terikat Liverpool. Tapi investasi pribadi Silva dalam transfernya tidak sia-sia. Tujuh bulan kemudian, pemain berusia 27 tahun itu akhirnya menemukan rumah.

Jauh dari peran kecil di musim sebelumnya, dia telah memulai semua 24 pertandingan Liga Premier Fulham sejak dia bergabung, di depan dan tengah trio lini tengah mereka. Akan mengejutkan jika itu tidak menjadi 25 ketika Wolves mengunjungi Craven Cottage pada hari Jumat, langsung Liga Utama Olahraga Langit.

“Saya tahu banyak orang ragu ketika saya memutuskan untuk mengontraknya, tetapi saya tahu kualitas dan karakternya,” kata Silva pada bulan Oktober. Saat itu Pereira sudah mulai berlari, dengan empat assist dan satu gol dari 12 pertandingan pertamanya.

Manajer Fulham memiliki kemampuan untuk mendapatkan yang terbaik dari pemain berbahasa Portugis. Bahasa asli membantu, serta pengetahuan, dan pemahamannya, tentang jenis pemain dan budaya di papan atas Brasil dan Portugis.

Fulham menuai hasilnya. Joao Palhinha, rekrutan musim panas dari Sporting Lisbon, bersinar di lini tengah. Lebih jauh ke belakang, Silva adalah orang yang meyakinkan Richarlison yang terikat Ajax untuk bergabung dengannya di Watford dari Fluminense – sebuah langkah yang berhasil dengan cukup baik untuk pemain, manajer, dan klub.

Pereira belum bisa menjadi puncak kejayaannya. Berhasil sebagai gelandang kreatif di level Liga Premier tetap menjadi salah satu peran terberat dalam sepak bola, tetapi dia melakukannya dengan cara yang bahkan tidak bisa dibayangkan oleh Silva.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan Fulham melawan Brighton di Liga Premier

Hanya Kevin De Bruyne, Christian Eriksen dan Buyako Saka yang memberikan lebih banyak assist musim ini. Hanya Bruno Fernandes dan De Bruyne yang menciptakan lebih banyak peluang.

Ini adalah pemain yang akan masuk ke sebagian besar tim Liga Premier. Hampir setengah tahun yang lalu United tidak bisa memberikan Pereira cukup cepat – sekarang banyak saingan Fulham akan bertanya-tanya apakah mereka harus mengambil kesempatan pada dia juga.

Tidak ada tim di Liga Premier yang mencetak gol bola mati lebih banyak dari Fulham, dengan tiga gol dibuat oleh umpan silang Pereira. Dia memegang pengembalian terbaik bersama dari bola mati di divisi tersebut.

Di tim yang diminyaki dengan baik ini, kesuksesannya harus lebih dari sekadar memilih umpan. Fulham telah menentang ekspektasi untuk menikmati tembakan realistis di tempat Eropa sebanyak melalui korupsi keras sebagai kualitas teknis.

Pereira memiliki perannya sendiri dalam hal itu. Dia peringkat ketiga di klub untuk sprint, dan memenangkan kembali penguasaan bola lebih banyak daripada pemain menyerang Fulham lainnya musim ini.

Dia memuji pelatih Portugis lainnya, Jose Mourinho, dengan mengembangkan permainan defensifnya – meski jarang tampil selama dua setengah tahun dia menjadi manajer Manchester United. Meskipun dia lebih suka bermain lebih teratur pada saat itu, itu membantu untuk menunjukkan bahwa semua frustrasinya di awal karirnya tidak sia-sia – dan telah membantunya menyelaraskan dengan sempurna di Craven Cottage.

“Cara bermain Marco sama persis dengan apa yang saya pikirkan tentang sepak bola,” kata Pereira Penjaga. “Menekan, mencetak banyak gol, mengambil risiko. Bertahan Anda juga harus disiplin. Tapi saya merasa bebas.”

Exit mobile version